-->
Sarolangun - Untuk meningkatkan kualitas pelayanan Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Sarolangun resmi mengoperasikan layanan Kios Self Service bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), alat semacam mesin anjungan tunai ini  bisa menampilkan informasi detail bagi Warga Binaan, yaitu masa pentahapan, tanggal expirasi, serta dokumen apa saja yang belum dilengkapi guna diusulkan integrasi, alat ini diposisikan tepat di depan pintu masuk Gedung II sehingga memudahkan Warga Binaan mengakses guna mengetahui informasi berkenaan dengan informasi Register AO, alat ini terkoneksi secara online dengan server SDP yang ada di Lapas Sarolangun.

Mesin Anjungan Kios Self Service merupakan kiriman dari Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) tahun anggaran 2019, sebelum dioperasikan alat ini terlebih dahulu diinstal aplikasinya oleh petugas dengan dipandu oleh operator Ditjenpas secara online, lalu kemudian petugas mensosialisasikan kepada Warga Binaan, pengoperasian alat ini cukuplah mudah, yakni dengan meletakkan jari diatas mesin pemindai sidik jari kemudian secara otomatis data digital tentang Warga Binaan akan tampil pada layar yang tersedia, dan layar tersebut bisa digeser menggunakan jari alias Touch Screen, Senin (18/11/19).

Petugas sedang memandu Warga Binaan dalam menggunakan mesin Self Service
Kasubsi Admisi Orientasi Hermansyah mengatakan meskipun terlihat mudah dalam pengoperasiannya, tetap perlu bantuan petugas registrasi untuk mendampingi dan menjelaskan apabila ada Warga Binaan yang perlu penjelasan lebih lanjut, "Kadang Warga Binaan kita kebingungan juga cara menggunakan mesin Self Service ini, maka perlu bantuan dan pendampingan oleh petugas register, hal ini dilakukan agar petugas dapat menjelaskan kepada Warga Binaan cara pengoperasiannya" Ujar Hermansyah.

Kalapas Sarolangun Irwan menuturkan mesin layanan pribadi bagi Warga Binaan ini sangat membantu dan bermanfaat bagi Warga Binaan Lapas Sarolangun, dimana selama ini masih manual, "Mesin Self Service ini tentu sangat membantu bagi petugas dan bermanfaat bagi Warga Binaan, selama ini sebagian dari mereka bingung mau nanya dengan siapa terutama tentang pentahapan, dan tanggal expirasi, kalau pun bisa dijelaskan oleh petugas itupun tidak bisa mendetail" ujar Irwan.

Petugas sedang memotret pengunjung menggunakan kamera yang terintegrasi dengan SDP
Lebih lanjut Irwan mengatakan layanan kunjungan pun sudah berbasis IT yang sudah digunakan sejak lama, dimana database para pengunjung terintegrasi ke SDP milik Lapas Sarolangun, sehingga hal ini mampu meminimalisir adanya pengunjung yang sama melakukan kunjungan berkali-kali, "Petugas kita tentu tidak bisa mengingat satu persatu wajah para pengunjung, dengan adanya Layanan Kunjungan yang terintegrasi dengan SDP ini mampu meminimalisir hal-hal curang yang dilakukan pengunjung, karena pengunjung terkadang membludak" tutup Irwan.

Petugas sedang merekam sidik jari salah satu pengunjung
Petugas P2U sedang melakukan penggeledahan barang Bawaan Pengunjung

Kios Self Service dan Layanan Kunjungan Berbasis IT di Lapas Sarolangun

Sarolangun - Untuk meningkatkan kualitas pelayanan Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Sarolangun resmi mengoperasikan layanan Kios Self Service bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), alat semacam mesin anjungan tunai ini  bisa menampilkan informasi detail bagi Warga Binaan, yaitu masa pentahapan, tanggal expirasi, serta dokumen apa saja yang belum dilengkapi guna diusulkan integrasi, alat ini diposisikan tepat di depan pintu masuk Gedung II sehingga memudahkan Warga Binaan mengakses guna mengetahui informasi berkenaan dengan informasi Register AO, alat ini terkoneksi secara online dengan server SDP yang ada di Lapas Sarolangun.

Mesin Anjungan Kios Self Service merupakan kiriman dari Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) tahun anggaran 2019, sebelum dioperasikan alat ini terlebih dahulu diinstal aplikasinya oleh petugas dengan dipandu oleh operator Ditjenpas secara online, lalu kemudian petugas mensosialisasikan kepada Warga Binaan, pengoperasian alat ini cukuplah mudah, yakni dengan meletakkan jari diatas mesin pemindai sidik jari kemudian secara otomatis data digital tentang Warga Binaan akan tampil pada layar yang tersedia, dan layar tersebut bisa digeser menggunakan jari alias Touch Screen, Senin (18/11/19).

Petugas sedang memandu Warga Binaan dalam menggunakan mesin Self Service
Kasubsi Admisi Orientasi Hermansyah mengatakan meskipun terlihat mudah dalam pengoperasiannya, tetap perlu bantuan petugas registrasi untuk mendampingi dan menjelaskan apabila ada Warga Binaan yang perlu penjelasan lebih lanjut, "Kadang Warga Binaan kita kebingungan juga cara menggunakan mesin Self Service ini, maka perlu bantuan dan pendampingan oleh petugas register, hal ini dilakukan agar petugas dapat menjelaskan kepada Warga Binaan cara pengoperasiannya" Ujar Hermansyah.

Kalapas Sarolangun Irwan menuturkan mesin layanan pribadi bagi Warga Binaan ini sangat membantu dan bermanfaat bagi Warga Binaan Lapas Sarolangun, dimana selama ini masih manual, "Mesin Self Service ini tentu sangat membantu bagi petugas dan bermanfaat bagi Warga Binaan, selama ini sebagian dari mereka bingung mau nanya dengan siapa terutama tentang pentahapan, dan tanggal expirasi, kalau pun bisa dijelaskan oleh petugas itupun tidak bisa mendetail" ujar Irwan.

Petugas sedang memotret pengunjung menggunakan kamera yang terintegrasi dengan SDP
Lebih lanjut Irwan mengatakan layanan kunjungan pun sudah berbasis IT yang sudah digunakan sejak lama, dimana database para pengunjung terintegrasi ke SDP milik Lapas Sarolangun, sehingga hal ini mampu meminimalisir adanya pengunjung yang sama melakukan kunjungan berkali-kali, "Petugas kita tentu tidak bisa mengingat satu persatu wajah para pengunjung, dengan adanya Layanan Kunjungan yang terintegrasi dengan SDP ini mampu meminimalisir hal-hal curang yang dilakukan pengunjung, karena pengunjung terkadang membludak" tutup Irwan.

Petugas sedang merekam sidik jari salah satu pengunjung
Petugas P2U sedang melakukan penggeledahan barang Bawaan Pengunjung

Langganan Berita via Email